Inggris Bersiap Pilih Perdana Menteri Baru; Bagaimana Nasib Brexit?

0
106

(Vibiznews – Economy & Business) Inggris akan memilih perdana menteri berikutnya pada minggu ini.

Senin adalah hari terakhir dimana anggota partai dapat mengajukan kandidat pilihan mereka untuk memimpin partai dan negara, dengan mantan Menteri Luar Negeri Boris Johnson menghadapi Jeremy Hunt saat ini.

Johnson, yang dikenal karena pandangannya yang blak-blakan dan sering kontroversial, dipandang sebagai pelopor. Pemungutan suara dilakukan setelah Perdana Menteri Theresa May mengumumkan akan mengundurkan diri menyusul penolakan parlemen berulang kali atas perjanjian Brexit yang dia lakukan dengan Uni Eropa.

Dengan demikian, perlombaan kepemimpinan partai telah berfokus pada bagaimana masing-masing pesaing akan berurusan dengan Brexit menjelang tenggat waktu pemisahan baru 31 Oktober.

Kandidat Pro-Brexit Johnson telah menimbulkan keributan dengan mengatakan bahwa Inggris harus meninggalkan Uni Eropa pada batas waktunya apa pun yang terjadi, meskipun itu berarti pergi tanpa kesepakatan. Lawannya Hunt, seorang “Remainer” dalam referendum awal 2016 yang sejak itu mengatakan dia sekarang akan memilih untuk pergi, juga telah gencar melaksanakan Brexit tetapi mengatakan tidak ada kesepakatan adalah pilihan terakhir.

Brexit “tanpa kesepakatan” dilihat oleh banyak orang di dalam dan di luar parlemen sebagai skenario terakhir yang harus dihindari dengan cara apa pun.

Meninggalkan tanpa kesepakatan akan berarti pemisahan tiba-tiba dari UE tanpa periode transisi yang memungkinkan bisnis menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar blok perdagangan. Ini juga berarti bahwa Inggris harus kembali ke aturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) dan tarif impor otomatis yang dapat merusak perdagangan dan konsumsi.

Namun, banyak Brexiteer yang jenuh dengan penundaan itu, dan percaya bahwa Inggris harus mematuhi tenggat waktu yang sudah diperpanjang untuk meninggalkan blok. Uni Eropa telah berkali-kali bersikeras bahwa tidak terbuka untuk menegosiasikan kembali kesepakatan yang dibuatnya dengan May tahun lalu.

Ketidakpastian atas Brexit telah berdampak besar pada perekonomian dengan banyak bisnis menahan investasi sampai mereka tahu lebih banyak tentang hubungan masa depan yang akan dimiliki UK dengan Uni Eropa – mitra dagang terbesarnya sebagai sebuah blok.

Pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) kuat sebesar 0,5% pada kuartal pertama. Tetapi PDB kuartal kedua ditetapkan untuk mencerminkan lebih luas pelemahan dan keraguan atas investasi, sebagian besar disebabkan oleh Brexit.

Sterling juga telah melemah hampir 4% terhadap dolar AS dalam tiga bulan terakhir, diperdagangkan pada $ 1,2481 pada Senin pagi. Beberapa investor sangat gelisah tentang masa depan ekonomi jangka pendek dan jangka panjang UK, sementara yang lain lebih percaya diri bahwa Inggris akan dapat pulih pada akhirnya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here