Produksi Minyak Arab Saudi dan Venezuela Merosot, Mendukung Harga Minyak

0
36

(Vibizmedia – Commodity) Pasokan minyak dari OPEC merosot setengah juta barel per hari di bulan Maret, mencapai titik terendah dalam empat tahun, karena Arab Saudi terus memangkas produksi dan produksi Venezuela anjlok di tengah krisis ekonomi yang sedang berlangsung.

Penurunan produksi bulanan mencapai kira-kira setengah persen dari permintaan minyak global. Penurunan ini lebih besar dari total produksi bulanan empat dari 14 anggota OPEC.

Kelompok produsen, bersama dengan Rusia dan negara-negara nonanggota lainnya, berusaha menjaga 1,2 juta barel per hari dari pasar sampai Juni, menyusul jatuhnya harga minyak mentah pada akhir 2018. Produksi mengekang oleh apa yang disebut tujuan aliansi OPEC + aliansi OPEC + untuk menurunkan kelebihan pasokan dari pasar minyak dan mendorong harga.

Produksi OPEC turun 534.000 barel per hari di bulan Maret menjadi 30,02 juta barel per hari, menurut sumber independen yang dikutip oleh kelompok itu dalam laporan bulanannya. Tahun ini, pasokan dari grup telah turun lebih dari 1,5 juta barel per hari, membantu mendorong harga minyak mentah internasional Brent 30 persen lebih tinggi.

Produksi utama OPEC adalah yang terendah sejak Februari 2015, ketika grup memompa 29,97 juta barel per hari, meskipun keanggotaannya telah berubah beberapa kali sejak itu.

Sebagian besar penurunan di bulan Maret adalah karena kesediaan Arab Saudi untuk secara agresif memangkas produksi. Pada bulan Maret, Saudi mengambil 324.000 barel per hari dari pasar, menghasilkan produksi di bawah 9,8 juta barel per hari dan memenuhi janji Menteri Energi Khalid al-Falih untuk memompa jauh di bawah 10 juta barel per hari.

Produksi Arab Saudi kini telah turun sekitar 1,3 juta barel per hari dari tertinggi sepanjang masa di 11,1 juta pada November, ketika produksi kerajaan melonjak untuk mengimbangi sanksi energi A.S. terhadap anggota OPEC Iran.

Penurunan terminal dalam produksi Venezuela terus membantu OPEC + memangkas pasokan minyak global. Setelah serangkaian pemadaman yang mengganggu operasi minyak, produksi Venezuela anjlok 289.000 barel per hari menjadi 732.000 barel per hari pada bulan Maret.

Venezuela, yang sudah terperosok dalam krisis ekonomi selama bertahun-tahun, sekarang bergulat dengan sanksi A.S. terhadap raksasa minyak milik negara, PDVSA, dan perselisihan politik antara pemimpin sosialis Nicolas Maduro dan tokoh oposisi Juan Guaido.

Penurunan terbesar berikutnya datang dari Irak, yang memangkas produksi sebesar 126.000 barel per hari di bulan Maret menjadi lebih dari 4,5 juta barel. Itu membawa produsen OPEC terbesar kedua secara kasar sejalan dengan batas produksinya untuk pertama kalinya tahun ini.

Penurunan tersebut diimbangi oleh Libya, di mana produksi melonjak sebesar 196.000 barel per hari menjadi hampir 1,1 juta barel per hari. Produksi negara itu sering berfluktuasi karena kerusuhan, dan persediaannya sekarang dipertanyakan setelah seorang jenderal Libya yang pemberontak mengirim pasukannya ke Tripoli, pusat pemerintahan saingan yang diakui PBB.

Anggota aliansi OPEC + akan bertemu pada bulan Juni untuk membahas kebijakan minyak. Arab Saudi condong ke arah membawa pengurangan produksi ke paruh kedua 2019, sementara Rusia menolak untuk melakukan perpanjangan.

Reli harga minyak tahun ini telah mendorong Presiden Donald Trump untuk meminta OPEC untuk meningkatkan produksi dan menurunkan harga. Grup produsen sejauh ini mengabaikan peringatan Trump.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here