Bursa Wall Street Anjlok 4 Persen

0
71

(Vibiznews – Index) Bursa Saham A.S. turun tajam pada akhir perdagangan Selasa dinihari (06/02), memperpanjang aksi jual yang tajam dari sesi sebelumnya, karena investor bergegas keluar akibat kekuatiran kenaikan suku bunga. Untuk S & P 500, ini adalah hari terburuk dalam enam tahun.

Indeks Dow Jones turun 1.175,21 poin atau 4,6 persen, menjadi 24.345,75 dan sempat turun lebih dari 1.500 poin. Indeks 30-saham ini juga sempat diperdagangkan datar di awal sesi, sebelum penjualan kembali. Secara keseluruhan, Dow melakukan perjalanan lebih dari 5.100 poin selama sesi berlangsung.

Dow juga turun di bawah 25.000 dan menghapus kenaikan 2018. Ini juga merosot ke wilayah koreksi.

Indeks S & P 500 merosot kembali 4,1 persen – penurunan satu hari terbesar sejak Agustus 2011 – ditutup pada 2.648,94. Indeks luas telah diperdagangkan positif pada hari Senin karena sektor teknologi sempat menguat. S & P 500 juga ditutup turun lebih dari 7 persen dari level tertinggi sepanjang masa bulan lalu dan berada di bawah rata-rata pergerakan 50 hari, level teknis utama. Ini juga mengembalikan semua keuntungannya untuk tahun 2018.

Indeks Komposit Nasdaq turun 3,8 persen menjadi 6.967,53 setelah naik sebanyak 0,5 persen. Keuntungan sebelumnya di Apple dan Amazon membantu indeks teknologi-berat turun dari level terendahnya.

Saham tertekan oleh kenaikan suku bunga yang cepat pekan lalu. Imbak hasil 10 tahun naik ke level tertinggi dalam empat tahun. Semalam, mencapai 2,88 persen sebelum diperdagangkan di sekitar 2,75 persen.

Indeks utama juga menutup kinerja mingguan terburuk mereka dalam dua tahun pada hari Jumat. Dow dan S & P 500 masing-masing menguat 4,1 persen dan 3,9 persen pekan lalu. Nasdaq kehilangan 3,53 persen.

Saham mulai tahun baru meroket lebih tinggi. Dow dan S & P 500 mendapat kenaikan bulanan terbaik sejak Maret 2016 bulan lalu. Nasdaq membukukan kenaikan satu bulan terbesar sejak Oktober 2015 di bulan Januari. Indeks utama juga mencatat rekor tertinggi.

Pasar saham diuntungkan oleh data ekonomi yang kuat dan pertumbuhan pendapatan perusahaan yang solid di awal tahun. Namun, meningkatnya kekhawatiran inflasi telah membuat suku bunga naik lebih tinggi akhir-akhir ini, mengguncang Wall Street.

Gedung Putih berulang kali memuji rally pasar saham bulan lalu. Ketika ditanya tentang aksi jual pasar saat ini, mereka mengatakan bahwa mereka “selalu khawatir saat pasar kehilangan nilai apapun, tapi kami juga yakin dengan fundamental ekonomi.”

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), yang secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, mencapai 37,32.

Pecundang terbesar untuk Dow pada hari Senin adalah pemenang pasar bull terbesarnya. Boeing turun 6 persen, mengupas keuntungannya selama 12 bulan terakhir menjadi 103 persen. Apple adalah pemain terbaik di Dow, jatuh hanya 2,5 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif terpicu aksi bargain hunting setelah anjloknya bursa dalam 2 perdagangan terakhir. Juga akan mencermati data perdagangan Desember AS yang akan dirilis malam nanti.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here