Harga Minyak Mentah Turun; Tetap di Jalur Kenaikan Mingguan

0
31

(Vibizmedia – Commodity) Harga minyak mentah turun pada hari Jumat (12/01) setelah mencapai level tertinggi tiga tahun di atas $ 70 per barel pada hari sebelumnya, namun tetap berada di jalur untuk mencatat kenaikan mingguan keempat berturut-turut.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate berada di $ 63,34 per barel, turun 46 sen. WTI sehari sebelumnya naik ke level terkuatnya sejak akhir 2014 di level $ 64,77.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan 20 sen lebih rendah pada $ 69,06 per barel. Kontrak tersebut berakhir di atas $ 70 pada hari Kamis untuk pertama kalinya sejak Desember 2014.

Analis dan pedagang telah memperingatkan tentang risiko koreksi harga sejak awal 2018, namun mereka mengatakan bahwa kondisi pasar secara keseluruhan tetap kuat, terutama karena pemotongan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan Rusia.

Selain pengurangan produksi OPEC dan non-OPEC sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) yang akan berlangsung hingga akhir 2018, harga minyak telah menemukan dukungan dari delapan minggu berturut-turut persediaan minyak mentah A.S. turun.

Pasokan minyak mentah A.S. turun hampir 5 juta barel dalam minggu hingga 5 Januari menjadi 419,5 juta barel. Itu sedikit di bawah rata-rata lima tahun lebih dari 420 juta barel, target OPEC dan yang lainnya memotong produksi.

Data minyak Tiongkok Desember yang relatif lemah membebani harga, kata para pedagang dan analis. Impor minyak mentah Tiongkok pada bulan Desember turun 9 persen bulan ke bulan menjadi 33,7 juta ton, atau 7,97 juta bpd, data pabean menunjukkan.

Kenaikan produksi minyak A.S. menjadi di atas 10 juta bpd dari 9,5 juta barel per hari sekarang juga telah ditimbang.

Survei pasar terhadap lebih dari 1.000 profesional energi yang dilakukan oleh Reuters pada Januari menunjukkan ekspektasi harga minyak mentah di kisaran $ 60 sampai $ 70 per barel untuk tahun 2018.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah terpicu profit taking setelah melonjak kemarin. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 62,80-$ 62,30, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,80-$ 64,30.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here