Bursa Asia Dominan Lemah Mengikuti Wall Street

0
20

(Vibizmedia – Index) Sebagian besar indeks utama Asia ditutup melemah pada hari Kamis (11/01) pasca pelemahan bursa Wall Street.

Indeks Nikkei 225 turun 0,33 persen atau 77,77 poin, ditutup pada 23.710,43, dengan eksportir besar, termasuk saham produsen mobil dan teknologi, diperdagangkan lebih rendah: Toyota turun 1 persen, Honda kehilangan 1,85 persen dan Sony turun 0,13 persen menjelang akhir hari.

Pendapatan perusahaan juga menjadi fokus di Jepang. Pemilik Uniqlo Fast Retailing, saham tertimbang paling banyak di Nikkei 225, melaporkan rekor laba kuartal pertama dalam tiga bulan yang berakhir pada bulan November, kata Reuters.

Indeks Kospi berakhir turun 0,47 persen pada 2.487,91. Pembuat chip, yang telah membebani indeks pada sesi terakhir, memperpanjang penurunan pada hari Kamis. Samsung Electronics ditutup turun 1,23 persen dan SK Hynix turun 0,41 persen.

Saham mobil dan manufaktur juga mengalami kerugian. Pembuat baja Posco dan Hyundai Steel masing-masing turun 1,61 persen dan 1,82 persen, sementara Hyundai Motor kehilangan 0,32 persen pada akhir hari.

Indeks S & P / ASX 200 turun 0,48 persen menjadi di level 6,067,6 – dengan sebagian besar sektor kecuali produsen emas merayap lebih rendah pada hari itu.

Dolar Australia mendapat dorongan setelah data yang dirilis sebelumnya menunjukkan penjualan ritel November naik lebih dari yang diperkirakan. Mata uang diperdagangkan pada $ 0.7867 at 2:53 pm HK / SIN, yang dibandingkan dengan level sekitar pegangan $ 0,783 yang terlihat sebelum rilis.

Indeks Hang Seng Hong Kong melayang di sekitar garis datar, diperdagangkan lebih tinggi 0,03 persen pada pukul 3:10 sore. HK / SIN. Indeks, yang ditutup menguat untuk hari ke 12 berturut-turut pada hari Rabu karena kemenangan beruntun terpanjang yang pernah ada, terus bertahan di atas level 31.000.

Pasar daratan ditutup di wilayah positif, dengan Indeks Shanghai menguat tipis naik 0,11 persen menjadi berakhir pada 3.425,57 dan Indeks Shenzhen naik 0,38 persen untuk mengakhiri sesi di 1.953,12. Indeks blue chip CSI 300 ditutup turun 0,05 persen, dengan teknologi dan keuangan di antara sektor dengan kinerja terbaik. Saham konsumen dan energi termasuk yang terburuk.

Sebuah laporan bahwa Tiongkok berpotensi memperlambat atau menghentikan pembelian obligasi AS menyusul rekomendasi dari pejabat di Beijing yang tidak akurat, Reuters melaporkan pada hari Kamis, mengutip sebuah sumber di pemerintah Tiongkok. Judul utama, yang dilaporkan oleh Bloomberg pada hari Rabu, membuat indeks A.S. ditutup melemah dan dolar jatuh di sesi terakhir.

Indeks Dow Jones tergelincir 0,07 persen atau 16,67, berakhir pada 25,369.13 dan Indeks S & P 500 dan Nasdaq ditutup lebih rendah untuk pertama kalinya pada 2018.

Indeks dolar, yang melacak mata uang A.S. terhadap sekeranjang mata uang, diperdagangkan pada level 92.446 at 2:50 p.m. HK / SIN, tingkat di sekitar pegangan 92,3 terlihat sebelum berita. Indeks dolar telah diperdagangkan serendah 91,922 pada hari Rabu setelah laporan Bloomberg.

Terhadap yen, dolar beringsut lebih tinggi untuk menjaring 111,83.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan mencermati pergerakan bursa AS, yang jika terealisir meningkat akan memberi penguatan dan sebaliknya.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here