Harga Minyak Mentah Sesi Asia Melonjak Tertinggi 5 Tahun

0
43

(Vibizmedia – Commodity) Harga minyak mencapai tingkat tertinggi sejak tahun 2014 pada hari Rabu (10/01) di sesi Asia karena pemotongan produksi yang terus berlanjut yang dipimpin oleh OPEC dan juga permintaan yang kuat.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 63,40 per barel pada pukul 01:00 GMT, naik 44 sen atau 0,7 persen, di atas penutupan terakhir mereka. Mereka menandai kenaikan tertinggi Desember-2014 sebesar $ 63,53 per barel pada awal perdagangan.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 69,15 per barel, naik 33 sen atau 0,5 persen, di atas penutupan terakhir mereka. Brent menyentuh $ 69.29 pada perdagangan akhir Selasa, terkuat sejak lonjakan intra hari pada Mei 2015 dan sebelum itu, pada bulan Desember 2014.

Rally pasar global yang luas, termasuk saham, juga telah mendorong investasi ke minyak mentah berjangka.

Dalam upaya menopang harga, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) bersama-sama dengan Rusia dan sekelompok produsen lainnya November lalu memperpanjang kesepakatan pemotongan produksi yang seharusnya berakhir pada bulan Maret tahun ini, namun diperpanjang hingga akhir tahun 2018.

Pemangkasan tersebut, yang sebagian besar ditargetkan ke Eropa dan Amerika Utara, ditujukan untuk mengurangi kelebihan pasokan global yang telah mengincar pasar minyak sejak 2014.

The American Petroleum Institute mengatakan pada akhir Selasa bahwa persediaan minyak mentah turun 11,2 juta barel pada minggu ke 5 Januari menjadi 416,6 juta barel.

Di Amerika Serikat, produksi minyak mentah diperkirakan menembus 10 juta barel per hari (bpd) bulan ini, mencapai tingkat yang hanya dimiliki Rusia dan Arab Saudi.

Di Asia, wilayah konsumen minyak terbesar di dunia, penyuling tertekan harga yang tinggi dan persediaan bahan bakar yang cukup banyak.

Rata-rata margin kilang Singapura minggu ini turun di bawah $ 6 per barel, nilai musiman terendah dalam lima tahun, karena ketersediaan bahan bakar yang tinggi, tetapi juga karena kenaikan harga bahan baku minyak mentah baru-baru ini menyokong keuntungan.

Harga minyak Asia lebih tinggi daripada di seluruh dunia. Sementara Brent dan WTI masih di bawah $ 70 per barel, harga rata-rata untuk nilai minyak mentah Asia telah meningkat di atas level tersebut, menjadi $ 70,62 per barel, data Thomson Reuters Eikon menunjukkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan penurunan pasokan mingguan AS seperti yang dilaporkan API. Juga dukungan sentimen bullish optimisme pemotongan produksi OPEC-Rusia dan permintaan yang kuat. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,90-$ 64,40, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 62,90-$ 62,40.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here