Harga Minyak Naik Mendekati Tertinggi Mei 2015; Sentimen Bullish Lebih Banyak

0
42

(Vibizmedia – Commodity) Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan Selasa dinihari (09/01), diperdagangkan mendekati level tertinggi sejak Mei 2015, terpicu kekhawatiran politik di beberapa negara OPEC mengimbangi proyeksi untuk produksi minyak A.S. yang lebih tinggi.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 29 sen lebih tinggi pada $ 61,73 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 17 sen menjadi $ 67,79 per 2:25 p.m. ET.

Pekan lalu, kedua kontrak naik ke level tertinggi sejak Mei 2015 dengan Brent di $ 68,27 dan WTI di $ 62,21.

Analis menyatakan harga minyak dipengaruhi protes yang sedang berlangsung di Iran, bersamaan dengan penahanan beberapa pangeran baru-baru ini di Arab Saudi, yang telah menghidupkan kembali kekhawatiran geopolitik.

Namun, prospek kenaikan produksi minyak A.S. di tengah kenaikan baru-baru ini yang terlihat pada harga minyak terus masih mendorong sentimen bearish.

Pedagang mengatakan kenaikan tersebut juga disebabkan oleh sedikit penurunan dalam jumlah kilang pengeboran A.S. untuk produksi baru, yang turun lima pada minggu ke 5 sampai 742, menurut data dari perusahaan jasa minyak Baker Hughes.

Meskipun demikian, produksi A.S. diperkirakan akan menembus 10 juta barel per hari (bpd) segera, terutama berkat peningkatan produksi dari pengebor serpih. Hanya produsen utama Rusia dan Arab Saudi yang menghasilkan lebih banyak.

Meningkatnya produksi A.S. adalah faktor utama yang melawan penurunan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Pengekspor Minyak (OPEC) yang didominasi oleh Timur Tengah dan oleh Rusia, yang dimulai pada bulan Januari tahun lalu dan diperkirakan akan berlanjut hingga 2018.

Seorang sumber senior OPEC dari produsen minyak utama Timur Tengah mengatakan pada hari Senin bahwa OPEC memantau kerusuhan di Iran dan juga krisis ekonomi Venezuela, namun akan meningkatkan produksi hanya jika ada gangguan produksi yang signifikan dan berkelanjutan dari negara-negara tersebut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan sentimen bullish optimisme pemotongan produksi OPEC-Rusia, penurunan kilang minyak AS dan gejolak politik negara anggota OPEC seperti Iran dan Venezuela. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 62,20-$ 62,70, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 61,20-$ 60,70.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here