Harga Minyak Mentah Bergerak Naik Terpicu Ekspektasi Penurunan Pasokan AS

0
79

(Vibizmedia – Commodity) Harga minyak mentah bergerak naik pada hari Selasa (09/01) di sesi Eropa, menyentuh level tertinggi sejak Mei 2015, didukung oleh penurunan produksi pimpinan OPEC dan ekspektasi persediaan minyak mentah A.S. jatuh untuk minggu kedelapan.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia menjaga batas pasokan di tempat pada tahun 2018, tahun kedua pembatasan, untuk mengurangi persediaan minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka brent, patokan internasional, naik 9 sen menjadi $ 67,87 per barel pada 1111 GMT dan sebelumnya menyentuh $ 68,29, tertinggi sejak Mei 2015.

Harga minyak mentah A.S. naik 18 sen menjadi $ 61,91 dan juga mencapai level tertinggi sejak Mei 2015.

OPEC memotong produksi bahkan lebih dari yang dijanjikan dan pengekangannya mengurangi stok minyak secara global, sebuah tren yang paling terlihat di Amerika Serikat, pasar minyak terbesar dan paling transparan di dunia.

Laporan pasokan minggu ini dari kelompok industri American Petroleum Institute dan Administrasi Informasi Energi pemerintah A.S. diperkirakan dapat menunjukkan pasokan minyak mentah A.S. turun sebesar 4,1 juta barel, minggu kedelapan mengalami penurunan.

API merilis datanya pada 2130 GMT pada hari Selasa dan laporan pemerintah keluar pada hari Rabu.

Banyak produsen, yang masih merasakan jatuhnya harga 2014, sedang menikmati rally tersebut, meski mereka khawatir akan memacu sumber pasokan saingannya. Iran mengatakan pada hari Selasa bahwa anggota OPEC tidak tertarik pada kenaikan harga.

Kerusuhan di Iran, produsen terbesar ketiga OPEC, telah memberikan dukungan untuk harga tahun ini meskipun produksi dan ekspor belum terpengaruh. Keruntuhan ekonomi menyebabkan pemotongan produksi yang tidak disengaja di Venezuela, anggota OPEC lainnya.

Belum ada tanda bahwa OPEC siap untuk mengurangi pengekangan pasokannya.

Sumber OPEC senior dari produsen minyak utama Timur Tengah mengatakan pada hari Senin bahwa OPEC akan meningkatkan produksi hanya jika ada gangguan produksi yang signifikan dan berkelanjutan dari Iran dan Venezuela.

Kenaikan harga diperkirakan akan mendorong kenaikan produksi A.S. selama 2018, mengimbangi pembatasan oleh pihak lain.

Namun, jumlah kilang A.S. terbaru, indikator awal produksi masa depan, menunjukkan sedikit penurunan dalam jumlah kilang pengeboran untuk minyak baru, yang memberi dukungan pada harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan sentimen bullish optimisme pemotongan produksi OPEC-Rusia, penurunan kilang minyak AS dan ekpektasi penurunan pasokan mingguan AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 62,40-$ 62,90, namun jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 61,40-$ 60,90.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here