Bursa Asia Sebagian Besar Kuat; Indeks Kospi Terpengaruh Pelemahan Saham Samsung

0
170

(Vibizmedia – Index) Pasar saham Asia ditutup sebagian besar lebih tinggi pada hari Selasa (09/01) setelah indeks S&P 500 dan Nasdaq cetak rekor di Wall Street.

Indeks Nikkei 225 Jepang naik 0,57 persen, atau 135,46 poin, ditutup pada 23,849.99 dengan pasar dibuka kembali setelah akhir pekan yang panjang. Indeks acuan juga menyentuh level tertingginya dalam 26 tahun dalam sesi perdagangan.

Perdagangan rumah dan mobil, yang dimulai di wilayah positif, diperdagangkan mixed. Sedangkan saham teknologi, menyelesaikan sesi sebagian besar lebih tinggi, dengan Sony dan SoftBank Group masing-masing naik 2,71 persen dan 0,09 persen.

Indeks Kospi turun 0,12 persen menjadi ditutup pada 2.510,23. Saham Samsung Electronics turun 3,11 persen setelah perusahaan tersebut mengumumkan panduan pendapatan kuartal keempat pada hari Selasa. Raksasa teknologi tersebut memperkirakan memperkirakan laba usaha sebesar 15,1 triliun won (14,13 miliar dolar AS) untuk kuartal tersebut. Namun, itu adalah di bawah perkiraan 15,9 triliun won oleh Reuters.

Saham teknologi lainnya mixed. SK Hynix ditutup turun 1,66 persen dan LG Electronics naik 3,81 persen setelah sahamnya tersandung pada sesi terakhir menyusul perkiraan laba kuartal keempat yang lebih rendah dari perkiraan.

Pembicaraan antara Korea Utara dan Selatan, yang pertama dalam lebih dari dua tahun, membuat Korea Utara menyatakan akan mengirimkan sebuah delegasi ke Olimpiade Musim Dingin mendatang yang diselenggarakan oleh Korea Selatan, kata Reuters, mengutip seorang pejabat Korea Selatan.

Yang juga diperhatikan, Korea Selatan mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk segera mengangkat sanksi terhadap Korea Utara jika diminta, agar kedua pihak dapat mengambil bagian dalam olimpiade tersebut.

Indeks S & P / ASX 200 bertahan pada kenaikan, ditutup menguat 0,09 persen di 6.135,8. Sektor sumber daya adalah pemain terbaik hari ini, dengan perusahaan pertambangan utama Rio Tinto dan BHP masing-masing naik 2,34 persen dan 1,67 persen.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik tipis 0,36 persen pada  31011.41. Perusahaan teknologi dan kasino sebagian besar lebih tinggi, dengan Tencent melonjak 1,23 persen dan Sands China menguat 4,01 persen pada pukul 3:09. HK / SIN.

Di pasar Tiongkok, Indeks Shanghai naik 0,16 persen ditutup pada 3.414,83 dan Indeks Shenzhen naik 0,32 persen menjadi berakhir di 1.952,18.

Saham A.S. ditutup mixed. Beberapa bank besar A.S., termasuk J.P. Morgan dan Wells Fargo, termasuk di antara nama perusahaan yang melaporkan pada hari Jumat dan investor akan mencari tanda-tanda tentang bagaimana perubahan dalam undang-undang pajak akan berdampak pada bisnis.

Pada hari Selasa, indeks dolar, yang mengukur mata uangnya terhadap sekeranjang mata uang, berada pada level 92.324, dibandingkan level tertinggi 92.396 pada sesi terakhir, ketika menyentuh level tertinggi lebih dari satu minggu.

Terhadap yen, dolar jatuh ke perdagangan di 112,66. Itu berada di bawah penutupan hari Senin di 113,06.

Pendiri Grup Alibaba, Jack Ma, mengatakan bahwa dia akan mempertimbangkan pendaftaran raksasa e-commerce di Hong Kong, South China Morning Post melaporkan. Komentar Ma muncul setelah Hong Kong Exchanges and Clearing mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya akan terus melangkah maju dalam rencana untuk mengizinkan perusahaan-perusahaan dari “sektor-sektor yang baru muncul dan inovatif”.

Toyota Motor pada hari Senin mengumumkan rencana untuk mengembangkan kendaraan listrik otonom yang akan diproduksi untuk memenuhi kebutuhan perusahaan di sektor penggajian dan pengiriman. Uji kelayakan untuk Kendaraan Konsep e-Palette akan dimulai pada awal 2020-an, kata Toyota dalam sebuah pernyataan. Saham Toyota ditutup melemah 0,15 persen. Pembuat mobil Jepang lainnya mixed: Nissan naik 0,65 persen dan Suzuki Motor turun 1,29 persen pada akhir hari.

Malam nanti akan dirilis data JOLTs Job Openings Noveber AS yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir dapat menguatkan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan menguat jika bursa AS terealisir meningkat.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here