Euro Tergelincir; Dolar AS Merayap Naik

0
64

(Vibizmedia – Forex) Euro tergelincir seperempat persen pada hari Senin (08/01) karena investor mengambil keuntungan setelah rally baru-baru ini meskipun pasar tetap optimis mengenai prospek mata uang tunggal setelah data pekerjaan A.S. yang melemah.

Dengan pasar valuta asing memperluas tema jual-dolar dari akhir tahun lalu dan saham Asia merayap menuju puncak sepanjang masa, penurunan euro diambil sebagai kesempatan untuk membeli mata uang tunggal oleh beberapa investor.

Data non farm payroll AS pada tahun lalu meningkat 148.000 pekerjaan bulan lalu, melawan ekspektasi yang lebih luas terhadap kenaikan 190.000 pekerjaan meskipun tingkat pengangguran yang tidak berubah bertahan stabil pada satu dekade rendah 4,1 persen menunjuk pada pasar pekerjaan yang solid.

Euro tergelincir 0,3 persen menjadi $ 1,19940 setelah naik lebih dari 2 persen selama tiga bulan terakhir. Itu tidak jauh dari level tertinggi empat bulan di $ 1,2092 pada bulan September.

Mata uang A.S. telah memulai 2018 pada posisi defensif, setelah indeks dolar turun sekitar 9,9 persen pada 2017, kinerja terlemahnya sejak 2003.

Pemulihan global yang disinkronkan telah mendorong bank sentral negara-negara lain untuk mulai bergerak menuju kebijakan moneter yang lebih ketat dalam beberapa bulan terakhir, membantu meningkatkan mata uang mereka.

Setelah data pekerjaan A.S., para pedagang suku bunga jangka pendek A.S. tetap bertaruh Fed akan menaikkan suku bunga dua kali tahun ini, termasuk kemungkinan kenaikan di bulan Maret.

Komentar oleh beberapa pejabat Fed pada hari Jumat dan akhir pekan menyarankan bank sentral A.S. tetap berada di jalur untuk menaikkan suku bunga pada tahun 2018.

Presiden Fed San Francisco John Williams mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu bahwa Fed harus menaikkan suku bunga tiga kali tahun ini mengingat ekonomi yang sudah kuat akan mendapat dorongan dari pemotongan pajak, dan dapat memperketat secara lebih atau kurang agresif jika diperlukan.

Terhadap sejumlah besar mata uang, dolar naik tipis 0,3 persen pada hari ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan bergerak positif dengan optimisme kenaikan suku bunga beberapa kali dalam tahun ini. Juga jika malam nanti data Consumer Inflation Expectatios Desember meningkat, akan menguatkan dolar AS.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here