Bursa Asia 8 Januari Berakhir Naik Terdukung Penguatan Wall Street

0
78

(Vibizmedia – Index) Bursa Saham Asia ditutup menguat pada hari Senin (08/01), terdukung penguatan bursa Wall Street.

Indeks ASX 200 Australia naik tipis 0,13 persen menjadi ditutup pada 6.130,4. “Big Four” Bank Australia ditutup mixed, dengan ANZ naik 0,28 persen dan NAB tergelincir 0,1 persen.

Indeks Kospi Korea Selatan berakhir 0,63 persen lebih tinggi di 2.513,28 setelah tergelincir di bawah garis datar di awal hari. Saham peritel, produsen mobil dan perdagangan naik dalam sesi ini, dengan Lotte Shopping ditutup lebih tinggi 2,77 persen. Saham bluechip Samsung Electronics dan SK Hynix, masing-masing turun 0,19 persen dan 1,39 persen.

Indeks Hang Seng berakhir naik lebih tinggi sebesar 0,28 persen pada 30899.53, membukukan hari kesepuluh kenaikan. Indeks tersebut melihat kenaikan 2,6 persen pekan lalu. Sebagian besar pengembang properti naik, memperpanjang keuntungan yang tercatat di sesi sebelumnya. China Evergrande lebih tinggi 2,79 persen dan China Vanke menguat pada 2,72 persen pada pukul 3:18 sore. HK / SIN.

Indeks Komposit Shanghai naik 0,54 persen menjadi ditutup pada 3.410 dan Indeks Komposit Shenzhen naik tipis 0,22 persen untuk mengakhiri sesi di 1,945.98. Sektor Properti berjaya di CSI 300, indeks blue chip yang tercatat di Shanghai dan Shenzhen, naik 3,33 persen pada hari itu.

Indeks saham MSCI yang luas di Asia Pasifik tidak termasuk Jepang lebih tinggi sebesar 0,33 persen pada pukul 3:18 sore. HK / SIN. Indeks berada di bawah level tertinggi sepanjang masa di 591,50 yang ditetapkan lebih dari satu dekade yang lalu.

Pekan perdagangan pertama tahun ini pasar Asia menyentuh level tertinggi multi tahun. Indeks Hang Seng Hong Kong mencapai level tertinggi dalam satu dekade dan indeks Jepang Nikkei 225 naik ke level yang tidak terlihat dalam 26 tahun di hari perdagangan terakhir.

Rilis penghasilan dari beberapa perusahaan Jepang diperkirakan diumumkan menjelang akhir minggu, meskipun Samsung Electronics akan merilis pendapatan kuartal keempat pada hari Selasa.

Pasar Jepang ditutup untuk Coming of Age Day.

Pasar A.S. ditutup menguat pada hari Jumat meskipun data pekerjaan untuk bulan Desember masuk di bawah ekspektasi.

Hanya 148.000 pekerjaan yang ditambahkan di A.S. bulan lalu, menurut data pemerintah, dibandingkan dengan kenaikan 190.000 yang diproyeksikan dalam jajak pendapat Reuters. Pendapatan per jam rata-rata lebih tinggi 2,5 persen secara tahunan.

Namun, indeks utama di Amerika Serikat mencatat kenaikan pada sesi terakhir untuk menutup awal yang kuat tahun ini, dengan rata-rata industri Dow Jones naik 2,3 persen pekan lalu.

Sementara itu, minyak sedikit menguat setelah tergelincir pada sesi perdagangan sebelumnya di belakang produksi A.S. yang lebih tinggi. Harga minyak telah melonjak ke tingkat tertinggi sejak Mei 2015 awal pekan lalu.

Dalam berita perusahaan, saham Mobil FAW yang terdaftar di Shenzhen ditutup naik 1,49 persen. Pembuat mobil tersebut mengumumkan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah setuju untuk mengambil 10 persen saham di Mobike Chuxing Technology, cabang sharing dari perusahaan start-up mainstream Mobike, Reuters melaporkan.

Pembuat mobil daratan lainnya juga lebih tinggi, dengan Great Wall Motor naik 3,22 persen pada akhir hari.

Malam nanti akan dirilis Consumer Inflation Expectations Desember AS yang diperkirakan meningkat.

Esok pagi juga akan dirilis data Consumer Confidence Desember Jepang yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan menguat jika bursa Wall Street malam nanti terealisir meningkat.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here