Dolar AS Jatuh Terendah 4 Minggu

0
50

(Vibizmedia – Forex) Dolar AS jatuh ke level terendah empat minggu terhadap sekeranjang mata uang pada akhir perdagangan Jumat dinihari (29/12) pada prospek ekonomi A.S. yang kurang pasti setelah berlalunya pemotongan pajak utama.

Mata uang terkait komoditas termasuk dolar Australia dan Selandia Baru mencatat harga tertinggi dua bulan dengan harga tembaga mencapai level tertinggi empat tahun dan menahan minyak pada level terkuatnya sejak pertengahan 2015.

Bagian terakhir dari perombakan terbesar undang-undang pajak A.S. dalam 30 tahun memberi dolar beberapa dukungan, namun pasar tidak yakin bahwa reformasi pajak akan pulih dengan cepat menjadi kepercayaan konsumen yang meningkat.

Sebuah indeks yang mengukur dolar AS terhadap enam mata uang utama merosot hingga setengah persen pada hari Kamis menjadi yang terlemah sejak 1 Desember. Itu terakhir turun 0,43 persen pada 92,62.

Indeks dolar telah turun lebih dari 9 persen tahun ini, menempatkannya di jalur untuk penurunan tahunan terbesar sejak 2003.

Dolar AS mencapai level terkuatnya dalam 14 tahun pada awal tahun 2017 dengan harapan Presiden AS Donald Trump akan menerapkan langkah pro-pertumbuhan dan pro-inflasi. Tapi Trump tidak akan berhasil mendorong agenda ekonominya, dan karena bank sentral negara-negara lain telah bergerak menuju pengetatan kondisi moneter, mengurangi perbedaan antara kebijakan mereka dan kebijakan Federal Reserve.

Euro naik 0,53 persen menjadi $ 1,1949 setelah menyentuh level tertinggi dalam sebulan. Ini telah mendapatkan lebih dari 13 persen sepanjang tahun ini, jauh di atas kinerja tahunan terbaiknya sejak 2003.

Dolar Australia naik 0,32 persen menjadi $ 0,7792, sementara dolar Selandia Baru naik 0,37 persen pada $ 0,7085.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS akan bergerak lemah dengan perdagangan tipis jelang libur tahun baru.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here