Harga Saham Komoditi Dan Energi Dukung Penguatan Bursa Saham Asia

0
127

(Vibizmedia – Index) – Harga minyak yang berada di harga sekitar 2-1 / 2 tahun teratas pada Rabu, setelah ledakan pipa minyak mentah Libya yang memicu kekhawatiran akan pasokan dan harga emas dan tembaga yang melayang dekat level tertinggi dalam minggu-minggu terakhir ini, telah menguatkan harga saham-saham komoditi dan energi di bursa-bursa saham Asia.

Pergerakan perdagangan pada umumnya tipis di seluruh papan dalam minggu yang dipersingkat oleh liburan.

Indeks MSCI terbesar di Asia Pasifik yang tidak termasuk Jepang, naik tipis 0,1 persen ke level tertinggi sejak akhir November. Dan untuk tahun ini, indeks telah naik 31,6 persen.

Reli harga minyak dan logam membantu saham Asia mengatasi kerugiannya semalam di Wall Street akibat penurunan di Apple Inc.

Saham Australia menguat 0,3 persen pada hari Rabu ke level tertinggi dalam dekade terdekat dari 6.092,8 poin, dengan sektor material dan energi memimpin kenaikan.

Perusahaan pertambangan raksasa BHP Billiton adalah di antara top gainers pada indeks, diikuti oleh Woodside Petroleum dan penambang emas Newcrest.

Indeks Nikkei Jepang N 225 naik 0,1 persen.

Minyak mentah A.S. menyentuh $ 60 per barel setelah penyerang bersenjata meledakkan pipa yang memompa minyak mentah ke pelabuhan Es Sider pada hari Selasa.

Brent crude , patokan internasional untuk harga minyak, menetap di $ 67,02 per barel.

Emas naik ke $ 1,283.7 per ounce, tertinggi sejak awal Desember sementara tembaga melonjak menjadi $ 7, 139, harga tertinggi yang pernah dicapai terakhir di sekitar pertengahan Oktober.

Beberapa ekonom memperkirakan kembalinya tekanan inflasi pada tahun 2018 akan membantu bank sentral menurunkan kebijakannya dengan mudah untuk menaikkan suku bunga.

AS Federal Reserve menaikkan suku tiga kali tahun ini dan diatur untuk memberikan kenaikan lebih lanjut dalam 2018. Bank Sentral Eropa diperkirakan akan mulai mengurangi kembali stimulus moneter dan mengetatkan kebijakan setelah menjaga suku bunga deposito di bawah nol sejak 2014.

ECB telah berjanji untuk terus membeli obligasi setidaknya sampai jangka waktu terbaik dalam satu dekade dan inflasi dengan nyaman di atas 1 persen.

Di pasar valas, pergerakan perdagangan yang tipis dengan sebagian besar mata uang utama bergerak datar. Euro EUR = bertahan di $ 1,1857 dan dolar JPY = hampir tidak berubah pada 113,19 yen.

Yen telah turun sekitar 3 persen pada tahun ini. JPY, Euro, AUD Aussie dan pound Inggris GBP termasuk di antara mata uang utama dengan kinerja terbaik tahun ini.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here