Harga Emas Turun di Sesi Asia Terbebani Penguatan Dolar AS

0
48

(Vibizmedia – Commodity) Harga emas bergerak lebih rendah pada awal perdagangan hari Senin (13/11) di sesi Asia, terbebani penguatan dolar A.S.

Harga emas spot LLG turun 0,1 persen pada $ 1,274.90 per ons pada 1254 GMT. Pada hari Jumat, emas turun 0,7 persen untuk penurunan persentase satu hari terbesar sejak 26 Oktober. Namun, indeks tersebut naik akhir pekan sekitar 0,5 persen lebih tinggi dalam kenaikan mingguan pertama dalam sebulan.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Desember naik 0,1 persen menjadi $ 1,275.40.

Dolar menerima kenaikan terhadap mata uang mitra utama lainnya karena imbal hasil AS melonjak dan saat poundsterling tersandung, meskipun fokus utama investor masih mengenai bagaimana dan kapan perombakan pajak A.S. yang direncanakan akan berlanjut.

Ketahanan emas dalam menghadapi ekuitas yang melonjak dan penurunan permintaan tahun ini menunjukkan kepercayaan mendasar pada logam di kalangan investor yang tidak yakin dengan rally pasar saham di musim gugur ini.

Seorang pejabat Federal Reserve mengatakan pada hari Senin bahwa dia memperkirakan untuk mendukung kenaikan suku bunga bulan depan meskipun ada peringatan mengenai kemungkinan inflasi rendah, karena bank sentral A.S. perlu mempersiapkan kejutan ekonomi di masa depan.

Imbal Hasil Treasury A.S. naik pada hari Jumat, meruncingkan kurva imbal hasil, karena para pedagang menutup beberapa posisi kurva dan rata-rata menurunkan kepemilikan mereka terhadap hutang jangka panjang setelah pelelangan minggu ini.

Permintaan emas fisik di Asia tetap hangat minggu lalu karena tingginya harga membuat pembeli berhati-hati meski dimulainya musim pernikahan di India.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas selanjutnya berpotensi lemah jika penguatan dolar AS berlanjut. Namun ketidakjelasan reformasi pajak AS, dan ketegangan di Timur Tengah jika berlanjut dapat menjadi sentimen bullish. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,278-$ 1,280, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,274-$ 1,272.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here