Harga Minyak Mentah Naik Tertinggi Hampir 2 Tahun; Produksi AS Masih Meningkat

0
45

(Vibizmedia – Commodity) Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Jumat dinihari (10/11), didukung oleh penurunan pasokan Arab Saudi dan masih berlangsungnya gejolak politik di Arab Saudi.

Harga minyak mentah berjangka AS melonjak 36 sen lebih tinggi atau 0,6 persen pada $ 57,17, mendekati harga di atas dua tahun di $ 57,69 per barel.

Harga minyak mentah berjangka brent naik 39 sen atau 0,6 persen menjadi $ 63,88 per barel pada pukul 2:38, masih mendekati level tertinggi hari Selasa di $ 64,65, yang merupakan yang tertinggi sejak Juni 2015.

Arab Saudi berencana untuk mengurangi ekspor minyak mentahnya sebesar 120.000 barel per hari pada bulan Desember dibandingkan dengan bulan November, mengurangi alokasi ke semua wilayah, juru bicara kementerian energi mengatakan kepada Reuters pada hari Kamis.

Beberapa pedagang mengatakan harga mendapat dorongan dari desas-desus yang belum dikonfirmasi bahwa Raja Saudi Salman akan menyerahkan tahta kepada putranya Putra Mahkota Mohammed Bin Salman. Rumor serupa menghantam pasar pada bulan September dan Oktober namun tidak pernah terwujud.

Harga mendapat dorongan awal pekan ini dari tindakan keras terhadap korupsi oleh pangeran mahkota Saudi, yang mengatakan bahwa dia bertekad untuk merombak negara konservatifnya menjadi negara modern yang tidak lagi bergantung pada minyak. Analis mengatakan kedatangannya ke takhta akan menambah ketegangan antara Arab Saudi dan beberapa negara termasuk Iran, Lebanon dan Yaman.

Namun, para pedagang menyatakan dengan hati-hati bahwa rally yang mendorong Brent naik lebih dari 40 persen sejak Juli mungkin telah berjalan. Rally tersebut sebagian besar didorong oleh penurunan produksi minyak mentah dari negara-negara produsen yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan Rusia.

OPEC akan membahas produksinya pada sebuah pertemuan pada 30 November, dan diperkirakan akan memperpanjang melebihi batas waktu mereka pada bulan Maret 2018. Jika itu terjadi, beberapa pihak mengatakan bahwa reli tersebut masih dapat berlanjut.

Sementara itu, produksi minyak mentah A.S. naik 67.000 barel per hari menjadi 9,62 juta barel per hari, tertinggi selama beberapa dekade.

Produksi sepertinya akan semakin meningkat. Texas mengeluarkan 997 pengeboran minyak dan gas bulan lalu, naik hampir 17 persen dibandingkan bulan yang sama tahun lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan upaya profit taking dan masih meningkatnya produksi AS. Namun jika pelemahan dolar AS berlanjut, dapat mengangkat harga. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 56,70 -$ 56,20, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 57,70-$ 58,20.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here