Bursa Wall Street Retreat, Terbebani Kinerja Buruk Saham Teknologi

0
53

(Vibizmedia – Index) Bursa saham A.S. diperdagangkan lebih rendah pada awal perdagangan hari Kamis (09/11), retreat dari rekor tertinggi, karena penurunan saham teknologi membebani pasar yang lebih luas.

Indeks Dow Jones turun 115 poin, dengan Intel sebagai penurunan terbesar pada indeks. Intel turun 1,2 persen.

Indeks S & P 500 retreat 0,5 persen, dengan teknologi informasi sebagai penurun terbesar.

Indeks Nasdaq tertinggal, turun 0,7 persen dan berada di jalur untuk penurunan terbesar sejak akhir September.

Teknologi sejauh ini merupakan sektor dengan kinerja terbaik di S & P 500 tahun ini. Sektor ini naik 37 persen pada 2017, didorong oleh pendapatan yang kuat dari perusahaan-perusahaan luar angkasa.

Saham mencatat rekor penutupan tertinggi pada hari Rabu, menambah kenaikan mereka yang kuat di tahun ini. S & P 500, Dow dan Nasdaq naik setidaknya 15 persen pada 2017.

Wall Street juga dipengaruhi hasil beragam dari perusahaan ritel. Saham Kohl turun lebih dari 6 persen pada awal perdagangan. Perusahaan membukukan laba bersih per saham yang meleset dari ekspektasi analis. Sementara itu Macy’s, melaporkan penurunan tajam dalam penjualan toko yang sama namun kontrol inventaris yang lebih ketat membantu meningkatkan margin keuntungan. Saham Macy naik lebih dari 2 persen.

Data klaim pengangguran mingguan A.S. mencapai 239.000 minggu lalu, di atas perkiraan 232.000. Angka perdagangan grosir dijadwalkan untuk diluncurkan pada pukul 10 pagi di New York.

Kemudian pada hari Kamis, Disney, Nvidia, dan News Corp akan merilis hasil kuartalan mereka. Saham media telah menjadi sorotan baru-baru ini. Awal pekan ini, CNBC melaporkan bahwa 21st Century Fox telah melakukan pembicaraan untuk menjual sebagian besar perusahaannya ke Disney. Sedangkan untuk pembuat chip Nvidia, sahamnya telah melonjak tahun ini, naik 95 persen.

Penghasilan sebagian besar kuat musim ini. Menurut FactSet, 73 persen perusahaan S & P 500 yang telah melaporkan telah melampaui ekspektasi pendapatan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi  bergerak lemah dengan penurunan saham teknologi, juga meningkatnya data klaim pegangguran AS.

Asido Situmorang/VMN/VBN/Editor & Senior Analyst Vibiz Research Center

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here