Indeks Stoxx Europe 600 Turun, Kinerja Emiten Raksasa Ditunggu

0
61

(Vibizmedia – Index) – Indeks Stoxx Europe 600 tergelincir, tekanan terbesar berasal dari sektor perbankan dan perusahaan telekomunikasi sementara saham-saham sumber daya dan teknologi dasar unggul.

Dolar menguat dan imbal hasil Treasury melemah. Yen jatuh ke posisi terlemah sejak Maret setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan bahwa penting bagi inflasi untuk melampaui target 2 persen.

Pergerakan bursa saham Asia mixed setelah kepala bank sentral China memperingatkan lagi tentang pengaruh yang berlebihan dipasar dan keluhan Trump tentang kondisi perdagangan saat ini serta peringatannya agar negera-negara lain tidak menantang AS, dalam sebuah konferensi pers di Jepang.

Logam industri naik dipimpin oleh bijih besi pada sentimen positif terkait dengan neraca permintaan China.

Berita tentang bank sentral juga akan diawasi ketat. Presiden Federal Reserve Bank of New York William Dudley akan mengumumkan masa pensiunnya. Trump mengumumkan pekan lalu bahwa Gubernur Fed Jerome Powell akan dinominasikan untuk menggantikan Janet Yellen ketika masa jabatannya berakhir pada bulan Februari. Wakil Ketua Stanley Fischer juga akan pensiun pada pertengahan Oktober.

Kepala Negosiator Brexit Komisi Eropa Michel Barnier dan Sekretaris Brexit Inggris David Davis melanjutkan pembicaraan mengenai persyaratan keluarnya Inggris dari Uni Eropa.
Musim laporan kinerja perusahaan berlanjut dengan jadwa pelaporan dari Toyota Motor Corp., BMW AG, Walt Disney Co., Adidas AG, dan Siemens AG. Perusahaan keuangan Eropa yang akan melaporkan kinerja keuangan mereka meliputi Intesa Sanpaolo SpA, Banca Monte dei Paschi di Siena SpA, Credit Agricole SA, Allianz SE dan Zurich Insurance Group AG.
Donald Trump melanjutkan perjalanan resminya yang pertama ke Asia sebagai presiden, didampingi oleh Sekretaris Negara Rex Tillerson dan sekelompok pemimpin bisnis A.S.
Sentimen konsumen A.S. mungkin didinginkan pada awal November dari ketinggian lebih dari 13 tahun; laporan University of Michigan keluar pada hari Jumat.
OPEC mengeluarkan World Oil Outlook yang dipresentasikan oleh Sekretaris Jenderal Mohammad Barkindo.
Argentina, Australia, Meksiko, Selandia Baru, Peru, Malaysia, Polandia, Serbia dan Thailand menetapkan akan menetapkan kebijakan moneternya pada minggu ini.

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 turun kurang dari 0,05 persen pada pukul 8:17 waktu London.
Indeks FTSE 100 Inggris meningkat kurang dari 0,05 persen ke rekor tertinggi.
Indeks DAX Jerman turun 0,1 persen.
Nikkei 225 Stock Average Jepang menguat kurang dari 0,05 persen ke level tertinggi dalam lebih dari 21 tahun.
MSCI Asia Pacific Index turun 0,1 persen dan indeks MSCI Emerging Market naik 0,1 persen.

Mata uang

Euro naik kurang dari 0,05 persen menjadi $ 1,1611 sementara pound Inggris tidak berubah pada $ 1,3077.
Yen Jepang turun 0,2 persen menjadi 114,27 per dolar, yang terlemah dalam enam bulan.

Obligasi

Hasil pada Treasuries 10 tahun turun satu basis poin menjadi 2,32 persen, terendah dalam lebih dari dua minggu.
Hasil 10 tahun Jerman turun dua basis poin menjadi 0,34 persen, terendah dalam delapan minggu.
Hasil 10 tahun Inggris turun dua basis poin menjadi 1,245 persen, terendah dalam lebih dari tujuh minggu.
Hasil imbal 10 tahun Jepang turun tiga basis poin menjadi 0,025 persen, terendah dalam hampir delapan minggu.

Komoditi

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,7 persen menjadi $ 56,05 per barel, tertinggi dalam sembilan bulan.
Emas turun kurang dari 0,05 persen menjadi $ 1,269.84 per ounce, terlemah dalam lebih dari seminggu.
Tembaga naik 1,1 persen menjadi $ 3,15 per pon, tertinggi dalam lebih dari seminggu.

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here