Richard H. Thaler Dari University Of Chicago, Penerima Nobel Ekonomi 2017

0
128

(Vibizmedia – Economy & Business) – Richard H. Thaler dari University of Chicago dianugerahi Penghargaan Nobel Ekonomi 2017 atas kontribusinya terhadap ekonomi perilaku.

Thaler, 72, “telah memasukkan asumsi psikologis yang realistis ke dalam analisis pengambilan keputusan ekonomi,” kata Royal Swedish Academy of Sciences dalam sebuah pernyataan pada hari Senin. “Dengan mengeksplorasi konsekuensi dari keterbatasan rasionalitas, preferensi sosial, dan kurangnya kontrol diri, dia telah menunjukkan bagaimana sifat-sifat manusia ini secara sistematis mempengaruhi keputusan individu dan juga hasil pasar.”

Akademi tersebut mengatakan bahwa kontribusi Thaler telah “membangun jembatan antara analisis ekonomi dan psikologis untuk pengambilan keputusan individual.”

“Temuan empiris dan wawasan teoretisnya telah berperan dalam menciptakan bidang ekonomi perilaku yang baru dan berkembang pesat, yang memiliki dampak besar pada banyak bidang penelitian dan kebijakan ekonomi,” katanya.

Hadiah ekonomi tahun lalu dianugrahkan kepada Oliver Hart dari Harvard University dan Bengt Holmstrom dari Massachusetts Institute of Technology untuk pekerjaan mereka dalam teori kontrak dan perannya dalam membentuk segala sesuatu mulai dari pembayaran eksekutif hingga privatisasi sektor publik. Pemenang sebelumnya termasuk Milton Friedman, James Tobin, Paul Krugman dan Friedrich August von Hayek.

Hadiah lebih besar

Hadiah tahunan untuk prestasi di bidang fisika, kimia, kedokteran, perdamaian dan sastra didirikan atas wasiat Alfred Nobel, penemu dinamit Swedia, yang meninggal pada tahun 1896. Hadiah dalam ilmu ekonomi ditambahkan oleh bank sentral Swedia pada tahun 1968. Total Jumlah untuk masing-masing dari 2017 hadiah adalah 9 juta kronor ($ 1,1 juta), naik dari 8 juta kronor tahun lalu. Penghargaan Nobel bidang ekonomi mengakhiri siklus hadiah Nobel untuk tahun ini.

Penghargaan Tahun Ini:

Hadiah perdamaian, yang diumumkan di Oslo pada 6 Oktober, diberikan kepada “Kampanye Internasional untuk Menghapuskan Senjata Nuklir “untuk pekerjaannya untuk menarik perhatian pada konsekuensi kemanusiaan yang disebabkan oleh bencana dari penggunaan senjata nuklir.”

Hadiah Nobel, yang diumumkan pada 5 Oktober di Stockholm, disampaikan kepada penulis “Remains of the Day”, Kazuo Ishiguro, karena mengembangkan gaya yang menggabungkan “kekuatan emosional yang hebat” dan “menemukan jurang di bawah perasaan ilusi kita terhadap hubungan dengan dunia, “kata akademi tersebut.

Penghargaan kimia diberikan pada 4 Oktober kepada Jacques Dubochet dari Swiss, Joachim Frank dari Jerman dan Richard Henderson dari Inggris untuk mengembangkan mikroskop cryo-elektron untuk penentuan struktur resolusi tinggi dari biomolekul dalam larutan.

Hadiah fisika diberikan kepada Rainer Weiss dari Jerman, Barry C. Barish dan Kip S. Thorne, keduanya dari A.S., atas “kontribusi menentukan mereka terhadap detektor LIGO dan pengamatan gelombang gravitasi”, yang telah diprediksi oleh Albert Einstein.

Hadiah untuk bidang obat-obatan diberikan kepada Jeffrey C. Hall, Michael Rosbash dan Michael W. Young, atas karya mereka tentang ritme sirkadian, menawarkan dunia sekilas “di dalam jam biologis kita dan menjelaskan cara kerja di dalamnya.”

sumber : bloomberg
Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here