Non Farm Payroll AS Turun Sebanyak 33.000, Cermin Gangguan Badai Harvey Dan Irma

0
175

(Vibizmedia – Economy & Business) – Jumlah pekerja yang ada di daftar penerimaan gaji di A.S. untuk bulan September menurun untuk pertama kalinya sejak 2010, yang mencerminkan gangguan besar dari badai Harvey dan Irma, data Departemen Tenaga Kerja yang dirilis barusan. Tingkat pengangguran turun ke level terendah baru 16 tahun sementara kenaikan upah dipercepat.

IKHTISAR KERJA KARYAWAN (SEPTEMBER)
Data Penerima Gaji turun 33.000 yang diperkirakan naik sebanyak 80.000 dari jumlah sebelumnya yaitu total sebanyak 169.000.
Tingkat pengangguran, yang berasal dari survei Dinas Ketenagakerjaan yang dikeluarkan terpisah, turun menjadi 4,2%, lebih rendah dari yang diperkirakan yaitu 4,4%; terendah sejak Februari 2001
Sekitar 1.47 juta orang tidak dapat bekerja karena cuaca buruk, paling banyak sejak Januari 1996.
Badai tersebut memiliki “efek bersih” untuk mengurangi jumlah gaji non-pertanian pada bulan September, sementara tidak ada efek yang dapat dilihat pada tingkat pengangguran nasional, Departemen Tenaga Kerja mengatakan dalam sebuah catatan khusus pada hari Jumat. Tingkat pengumpulan data “umumnya berada dalam rentang normal” untuk kedua survei yang menghasilkan angka tersebut.

Restoran dan bar – sebuah industri di mana kebanyakan pekerja hanya mendapatkan bayaran jika mereka muncul untuk bekerja – memiliki penurunan gaji sebesar 105.000, menurut sebuah pernyataan dari Bureau of Labor Statistics yang bertindak sebagai komisarisnya adalah William Wiatrowski.

Angka tersebut mencerminkan dampak Harvey di Texas pada akhir Agustus, dan kejatuhan Irma di Florida pada bulan September. Data tentang pasar tenaga kerja dan sisa ekonomi mungkin akan bergejolak selama beberapa bulan karena dampak cuaca buruk dan pembangunan kembali yang terus dikerjakan. Puerto Riko, yang dilanda Badai Maria bulan lalu, tidak termasuk dalam daftar gaji.

Sulit mengukur dampak pasti cuaca buruk terhadap data ketenagakerjaan nasional; Angka tingkat negara bagian pada 20 Oktober akan memberikan tampilan yang lebih rinci. Wilayah bencana yang ditunjuk secara federal di Florida dan Texas menyumbang 7,7 persen dari pekerjaan A.S. pada bulan Maret, menurut Departemen Tenaga Kerja.

Jumlah orang Amerika yang tidak melapor untuk bekerja karena cuaca buruk berasal dari survei Dinas Ketenagakerjaan terhadap rumah tangga, yang mencerminkan minggu kalender yang mencakup tanggal 12 bulan ini. Survei tersebut masih menghitung seorang pekerja sebagaimana dipekerjakan bahkan jika mereka melewatkan pekerjaan sepanjang minggu untuk alasan terkait cuaca, terlepas dari apakah mereka dibayar atau tidak untuk cuti.

Survei keagenan perusahaan, yang menghasilkan angka gaji, dihitung sebagai mempekerjakan orang yang bekerja paling sedikit satu jam dalam periode gaji yang mencakup tanggal 12 setiap bulannya. Cuaca buruk merugikan penghitungan gaji jika karyawan tidak mendapat kompensasi selama periode pembayaran tersebut.

Data lain dan laporan terbaru – seperti survei Institute for Supply Management untuk pekerjaan di industri manufaktur dan jasa – mengindikasikan pasar tenaga kerja yang membaik.

Penjumlahan upah, bersamaan dengan revisi bulan-bulan sebelumnya, sangat menggembirakan, meskipun beberapa ekonom telah memasang pensil – dengan alasan termasuk efek badai yang mencegah orang Amerika yang dibayar rendah bekerja, dan permainan kata kunci kalender yang cenderung menghasilkan upah lebih kuat pertumbuhan saat tanggal 15 bulan jatuh dalam minggu survei.

Pembuat kebijakan Federal Reserve telah mengamati tanda-tanda percepatan pembayaran gaji yang dapat mendorong inflasi, mendekati sasaran mereka. Bank sentral bulan lalu memperkirakan akan menaikkan suku bunga sekali lagi pada akhir tahun, dengan investor dan analis memperkirakan langkah tersebut pada bulan Desember.

Pandangan Ekonom

“Saya tidak berpikir ini adalah indikasi adanya masalah di pasar tenaga kerja – ini karena badai,” kata Gus Faucher, kepala ekonom di PNC Financial Services Group Inc. di Pittsburgh. Mengecualikan efek dari badai, “ekonomi dalam kondisi layak, pasar tenaga kerja terus membaik, dan kita akan bangkit kembali ke pertumbuhan lapangan kerja dalam tiga bulan terakhir tahun 2017.”

Dari lonjakan rata-rata pendapatan per jam, Faucher mengatakan bahwa dia “mengabaikannya agak” karena turunnya pekerjaan di restoran, “industri dengan bayaran rendah.”

“Dugaan saya itu mungkin lebih merupakan gabungan komposisi daripada lonjakan pertumbuhan upah, jadi saya tidak akan membaca terlalu banyak tentang hal itu,” katanya.

Rincian lainnya

Tingkat partisipasi, atau pangsa angkatan kerja meningkat menjadi 63,1 persen dari 62,9 persen
Tingkat U-6, atau tingkat underemployment, turun menjadi 8,3 persen dari 8,6 persen; Ukuran mencakup pekerja paruh waktu yang lebih memilih posisi penuh waktu dan orang-orang yang menginginkan pekerjaan namun tidak aktif mencari
Orang yang bekerja paruh waktu karena alasan ekonomi turun 133.000 menjadi 5,12 juta
Jumlah orang yang tidak bekerja selama 27 minggu atau lebih, atau yang disebut pengangguran jangka panjang, meningkat sebagai bagian dari semua pengangguran menjadi 25,5 persen dari 24,7 persen.

sumber : bloomberg

Selasti Panjaitan/VMN/VBN/Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here