Presiden Jokowi Izinkan 34 Proyek Pembangkit Listrik diteruskan, Dengan Ketentuan Ini

0
224
Presiden Joko Widodo meninjau proyek pembangkit listrik mangkrak di Kalimantan Barat. FOTO : BIRO PERS SETPRES

(Vibizmedia – Nasional) Terkait 34 pembangkit listrik yang mangkrak, mendapat izin dari Presiden Joko Widodo agar proyek-proyek tersebut dapat diteruskan dengan syarat proses hukumnya sudah beres dan dibangun sesuai dengan kualitas yang diinginkan pemerintah.

Presiden Joko Widodo sampaikan bahwa yang berkaitan dengan 34 pembangkit listrik, dirinya menitipkan agar yang bisa diteruskan silakan diteruskan dengan catatan-catatan sisi hukumnya harus sudah beres dan juga sesuai dengan kualitas yang kita inginkan, ungkap Presiden saat memberikan sambutan pada peresmian Pembangkit Listrik Tenaga Gas Mobile Power Plant (PLTG MPP) Parit Baru 4 X 25 MW, di Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat (Kalbar), Sabtu (18/3) kemarin.

Presiden menilai, anggaran yang dikeluarkan untuk pembangunan 34 pembangkit listrik mangkrak yang tersebar di seluruh Indonesia itu sangat besar. Karena itu ia mempersilakan diteruskan sepanjang masalah hukum sudah selesai.

Meski mengizinkan untuk melanjutkan pembangunan 34 pembangkit listrik yang mangkrak karena dana yang habis di situ juga sudah banyak, tetapi Presiden Jokowi mewanti-wanti jangan dimain-mainkan lagi.

Proyek tersebut merupakan bagian dari Fast Tracking Project pada kurun waktu 2007-2011. 34 proyek pembangkit listrik yang mangkrak sejak 2007 lalu itu mencapai 627,8 Megawatt (MW) dimana sebagian besar proyek-proyek yang mangkrak ini berada di daerah terpencil yang sulit dijangkau.

Dari 34 proyek yang mangkrak ini terdapat 17 proyek yang telah dilanjutkan dan sudah ada jalan keluarnya, 6 proyek diputus kontraknya lalu diambil alih oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) untuk dilanjutkan dan 11 proyek diterminasi alias dibatalkan.

Berikut daftar 34 proyek mangkrak dari data PLN:

Proyek-proyek yang dilanjutkan oleh kontraktor lama:

Sumatera
PLTU Tembilahan (EPC) 2 x 7 MW

Kalimantan
PLTU Malinau 2 x 3 MW

PLTU Parit Baru 2 x 50 MW

PLTU Bengkayang 2 x 27,5 MW

PLTU Tanjung Redep 2 x 7 MW

PLTU Tanjung Selor 2 x 7 MW

Sulawesi dan Nusa Tenggara

PLTU Jempana 2 x 9 MW

PLTU Buleleng 2 x 0,6 MW

PLTU Kendari Ekspansi 1 x 10 MW

PLTU Lapal 2 2 x 3 MW

PLTU Talaud 2 x 3 MW

PLTU Alor 2 x 3 MW

PLTU Rote Ndao 2 x 3 MW

PLTU Sumbawa Barat 2 x 7 MW

Maluku dan Papua

PLTU Sofifi 2 x 3 MW

PLTU Timika 2 x 15 MW

PLTU Ambon 4 x 7 MW

Proyek-proyek yang diterminasi untuk dilanjutkan oleh PLN:

Kalimantan
PLTU Sampit 2 x 25 MW

PLTU Kotabaru 2 x 7 MW

Sulawesi dan Nusa Tenggara

PLTU Gorontalo 2 x 25 MW

PLTU NTB Bima 2 x 10 MW

PLTU Atambua 4 x 6 MW

Maluku dan Papua

PLTM Kalibumi 2 x 1,3 MW

Proyek-proyek yang diterminasi:

Sumatera
PLTU Kuala Tungkal 2 x 7 MW

PLTU Bengkulu 2 x 10 MW

PLTU Ipuh Seblat 2 x 3 MW

PLTU Tembilahan (IPP) 2 x 5,5 MW

Kalimantan
PLTU Buntok 2 x 7 MW

PlTU Kuala Pambuang 2 x 3 MW

PLTU Tarakan 2 x 7 MW

Sulawesi dan Nusa Tenggara

PLTU Bau Bau 2 x 7 MW

PLTU Raha 2 x 3 MW

PLTU Wangi Wangi 2 x 3 MW

Maluku dan Papua

PLTU Jayapura 2 x 15 MW

Total kapasitas 17 proyek yang dilanjutkan adalah 320,2 Megawatt, 6 proyek yang diterminasi dan diambil alih PLN 160,6 Megawatt, 11 proyek yang diterminasi 147 Megawatt.

Journalist : Rully
Editor      : Mark Sinambela

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here